Pembantuku

Aku seorang pria berumur 29 tahun, biniku setahun lebih tua dariku. Berkali- kali ganti pembokat karena pada gak cocok sama bini aku. Orangnya emang agak bawel gitu sih. Nah, pada suatu ketika, setelah berkali-kali bongkar pasang formasi gelandang serang buat urusan harian rumah tangga, mertua bawa pembokat dari kampung, katanya dulu bekas muridnya, namanya Lastri.

Sebenarnya sih aku gak pernah yang ada rasa apa-apa sama dia maupun pembokatku yang dulu-dulu, walau pernah ada yang sedikit lebih mending dari tuh anak sebelumnya. Si Lastri ini, katanya umurnya 17 tahun lebih dikit. Anaknya manis, kalem, tocil banget, jadi kaya’ anak kecil gitu. Itu yang semakin bikin aku gak tega, amit-amit deh pedo.


Nah, pada suatu ketika, aku lembur kerjaan, secara aku emang sering kerja sampe larut di rumah. Pas aku bosen (waktu itu sudah dini hari, jam 3 an) aku puter bokep di kompi buat ngeredemin otak, gak nyadar sampe 2 jam an lebih aku nonton. Wuih, jam 5 subuh deh. Karena kebelet pipis, kompi aku tinggal aja. Ternyata pembokat aku selain baik juga rajin bro, jam segitu sudah bangun n mulai bersih-bersih rumah. Pas aku balik ke ruangan kerja, ternyata do’i lagi bersihin meja aku, sambil lirik-lirik kompi aku yang saat itu masih muter bokep. Kaget bukan kepalang aku, malu minta ampun, doi juga sama.

Saat itu gak terjadi apa-apa, doi langsung ngabur keluar ruang kerjaku, dan hari-hari berlalu tanpa aku maupun dia nyinggung-nyinggung masalah itu. Pada suatu siang, aku balik cepet dari kantor. Maklum suntuk, jadi ngabur. Pas sampe rumah, keadaan sepi, maklum bini juga kerja. Iseng-iseng nonton TV, doi nimbrung. Eh, malah minta ganti nonton infotaiment ins*rt siang ato apalah geto. Ya udah, aku relain aja, padahal di kamar dia sudah aku sediain TV sendiri. Jadilah kita nonton berdua di ruang tengah. Gak tau siapa yang memulai, kita sudah ngobrol ngalor-ngidul aja.

Hingga akhirnya sampai ke obrolan masalah pagi itu, pas dia secara gak sengaja nonton bokep di kompi aku. Aku tawarin doi apa mau nonton lagi? Eh, dianya mau sambil malu-malu gitu. Jadilah kita dari nonton infotainment ke berbokep ria. Aku mulai adem panas nih, aku tanya apa dia pernah gituan? dia gak mau jawab, eh malah cerita ciuman dia ama pacarnya. Katanya dia suka banget kalo pacarnya nyiumin dia make lidah.

Hari berlalu lagi, tanpa terjadi apa-apa. Siang itu aku ada di rumah karena baru balik tugas kantor dari luar kota selama beberapa hari, akhirnya kantor ngasih off selama sehari buat rehat. Bangun tidur hampir jam 10 siang, aku lalu mandi terus sarapan, lalu ngeloyor ke ruang kerja buat nyicil bikin laporan meeting. Tenyata siang itu otak masih agak buntu, sedikit kecapekan kali, akhirnya cuman buka e book dan baca-baca sambil ngedengerin musik lewat headset.

“Misi, pah, kakinya.” tiba-tiba ada suara dari belakang. Aku kaget karena konsen baca dan dengerin musik make head set, jadinya ga tau ada orang, ternyata si Lastri lagi nyapu.

Dia memang manggil aku papa, kelihatannya yang nyuruh bini, biar kaya keluarga, katanya.

“Kok siang nyapunya, Las?” tanyaku.

“Iya,” jawabnya singkat.

“Dah sarapan?” tanyaku lagi.

“Sudah, pa. Papa udah?” dia balik nanya.

“Udah,” jawabku singkat. “Masih banyak kerjaan ya?” tanyaku lagi.

“Enggak, pa, cuman tinggal nyetrika dikit cucian kemarin sore.” jawabnya. “Pah…” dia mau bilang sesuatu tapi ditahan.

“Iya,” kataku, “ada apa?” tanyaku lagi.

“Itu, pah, Lastri kalau boleh mau belajar computer, mau bisa buka-buka internet gitu.”

“O ya? Boleh dong, pake aja.” Ternyata dia takut kalau ngerusakin karena salah pencet, akhirnya aku yakinkan kalau computer gak akan rusak kalo cuman salah pencet, iya rusak kalo dibanting. Dia ketawa, lalu aku suruh dia ambil kursi buat belajar.

Untuk pembaca ketahui, aku sudah dikaruniai satu anak, usia 4 tahun, dia sama mamanya diikutkan full day schooling, jadi jam 5 sore baru dijemput mamanya pas pulang cantor. Kata biniku, mending taruh anak di lingkungan edukasi daripada di rumah sama mbak yang kurang bisa ngajarin ini itu. Aku sih nurut aja.

Hampir dua jam, gak terasa aku ajarin Lastri computer dan internet, dari words sampai bikin e mail dan buka account facebook. Dia sampai bikin catatan, tampak serius banget. Aku liat-liat lama-lama cantik juga ni anak, pendiem, serius kerja, serius belajar. Busyet, masa aku ada feel ama anak ini?! Yang bukan hanya pembantu tapi udah dianggap keluarga sendiri, masih anak anak lagi. Jangan deh...

“Udah capek?” tanyaku, setelah liat dia menarik nafas panjang sambil nutup kertas yang dipakainya mencatat. Sekilas aku melirik ke dadanya yang kecil jadi sedikit membusung pada saat dia menarik nafas.

“Istirahat bentar ya, pah?” tanyanya.

“Lama juga boleh.” candaku. “Mau apa lagi nih? Mau nonton lagi?” candaku lagi.

Dia hanya senyam-senyum, lalu bilang. “Kalau mau nonton di kamar Lastri aja, pah. Laptopnya dibawa ke sana, soalnya Lastri mau sambil nyetrika, takut kerjaan tertunda.”

Ahirnya dari nonton di ruang kerja aku, kita pindah ke kamar doi di lantai dua. Untuk setrika dia senang sambil lesehan, gak pegel katanya, jadinya aku duduk disamping kanan dia sambil nonton bokep yang aku setel di laptop dan aku taruh di depan kami, diseberang meja setrika. Sambil ngobrol-ngobrol lagi, aku pancing-pancing dia soal ciuman. Dengan malu-malu Lastri cerita. Trus pas aku tanya mau ciuman sama aku gak? Dia cuman nunduk malu-malu situ. Entah setan mana yang nyambet, tiba-tiba aku nekat nyosor.

Jadilah bibir kita beradu, tanpa aku sangka doi tidak menolak, malah sedikit menyambut ciumanku. Aku sodorin lidahku, dia isep-isep sambil mulai berani nyodor-nyodorin lidah. Jadilah kita French Kiss yang agak panas. Bener memang apa yang dikatakan sama temenku, sensasinya beda, hampir seperti ciuman pertama, deg-degan banget. Diantara nafsu dan takut takut gitu, alhasil tangan pun jadi gemeter dan belum berani gerilya kesana kemari. Cuman melingkar di pinggang kecil dia. Rasanya mesra dan anget banget.

Lama kita bersilat lidah, seakan Lastri gak mau cepet-cepet nyelesaiin adu mulut yang kita lakukan, begitu juga dengan aku. Tangan kiriku semakin erat memeluk pinggang dia, sedang tangan kananku dipegang dan diremas-remas sama dia, seiring irama ciuman kami. Nafas kami semakin tersengal-sengal karena lamanya kami FK. Sejenak dia lepasin bibir dia, tapi herannya dia tidak menarik mukanya jauh-jauh dari mukaku.

Sambil terengah-engah, dia ngeliatin mukaku, jujur aku gak tau apa yang ada di pikiran anak ini. Saat itu posisi kita masih duduk berjejeran. Tiba-tiba Lastri bangkit lalu bilang, “Lastri minta pangku boleh ya, pah?”

Langsung pahanya aku tarik melewati kakiku, waktu itu aku masih dalam posisi bersila. Alhasil dalam posisi dia aku pangku dengan mengangkangi pinggangku itu, memek dia langsung berhadapan dengan kontolku yang memang sudah berdiri dari tadi.

Waktu itu, dia memakai celana legging item sepaha dan kaos tipis ketat biru ala ABG, sedangkan aku cuman memakai boxer tanpa celana dalam dan kaos dalaman (bukan singlet). Aku sengaja naikin sedikit pahaku sehingga duduk dia melorot ke depan, alhasil memek dia langsung bersentuhan dengan kontolku yang memang sudah tegak.

“Eh, papah…” erangnya kaget.

Tanpa menyia-nyiakan momen, aku langsung merangkul punggung dia dan merapatkan dadanya dengan dadaku. Tangan dia juga langsung melingkar di leherku, baru aja kita mau mulai perang mulut babak ke dua, tiba tiba...

”TING-TONG Tingtungtingtungtingtengtongtengtong…!! Bel rumahku berteriak gaduh. Game paused!

Kami sama-sama ketawa, tanpa kusangka dia sempet menyambar bibirku dengan cepat sebelum bangkit dari pangkuanku dan bilang, “Bentar ya, pah.” Dia langsung berdiri dan berjalan ke ruang tamu untuk membuka pintu. Aku melihat dari belakang pantat kecilnya yang nyeplak di legging dia. Aku senyum sendiri karena mikir, kenapa gak dari tadi kuobok-obok? Ngegemesin banget tuh pantat kecil. Udah miring emang otak ini…

Ternyata temen dia, dua orang pembantu tetangga sebelah rumah mau main, karena gak tau kalau aku ada di rumah. Jadinya Lastri cuman buka sedikit pintu, dan pada bisik-bisik di depan pintu. Pelan aku turun dari tangga, sekilas aku masih denger dia digodain ama temennya. “Iye, mentang-mentang papahnya ada di rumah, disamperin gak mau.”

Lalu yang satunya menimpali. “Secara papah ganteng tersayang gitoo, hihihi…”

Lastri cuman senyum sambil nyubit temen-temennya. Tak lama kemudian aku denger pintu ditutup. Lastri bergegas langsung masuk, melihat aku sudah ada di ruang makan sambil duduk dan minum segelas air, tampak sedikit raut aneh di muka dia. “Lho, papah sudah turun?” tanyanya.

“Iya, habis haus, mau nyari minum.” jawabku ringan.

“Oh, ya udah…” katanya sambil nunduk dan bergegas mau naik ke kamarnya. Kalau nurutin insting, aku pasti udah menarik tangan dia dan kulumat bibir dan tubuhnya saat itu juga. Tapi entah mengapa gak aku lakukan.

“Las!” aku panggil dia cepat, sebelum dia sempat naik anak tangga ke dua. “Tadi maaf ya, papah khilaf nyium kamu.” kataku.

Dia cuman tersenyum lalu bilang, “Papah sih nakal…” lalu naik tangga. Sampai di tengah, dia nengok sambil tersenyum penuh arti.

”Lastri, Lastri… Kamu bisa bikin papahmu ini gila beneran,” batinku. Lalu aku ngeloyor ke ruang kerja, nyalain PC karena laptopku masih di kamar Lastri.

Kelihatannya agak lama aku cuman duduk di sana, mataku kosong menatap layar PC yang cuman nongolin gambar desktop background yang memang aku belum buka program apapun, pikiranku entah di mana. Sampai tersentak kaget saat ada yang negor, “Hayo, papa ngalamun aja, ntar kesambet lho…!”

“Eh, kamu, Las, mau mandi?” tanyaku karena melihat dia bawa handuk.

“Iya, kan udah jam setengah empat, pah.” jawabnya ringan sambil tangannya merapikan laptop yang sekalian dia bawa karena tadi masih aku tinggal di kamar dia. Setelah dia menggeloyor pergi, baru aku liat jam. Ini mah gila, ternyata aku sudah ngalamun lebih dari sejam di depan layar PC kosong.

Hari-hari berlalu sejak kejadian itu. Semua aktivitas berjalan normal seperti biasanya. Selain aku juga disibukkan dengan kerjaan kantor yang akhir-akhir ini sedang banyak-banyaknya, juga tidak ada kesempatan untuk berdua di rumah. Kadang kalau tidak sengaja berpapasan, kita hanya saling pandang dan dia selalu tersenyum penuh arti. Akupun juga tidak berusaha untuk menggoda dia lagi. Padahal sebagai seorang cowok, track recordku juga tidak bisa terbilang bagus.

Beberapa wanita mewarnai kehidupan pernikahanku, dari perselingkuhan yang hampir menghancurkan keluargaku sampai ABG yang sering aku bayar untuk memuaskan libidoku yang memang besar. Bahkan saat ini aku ada affair dengan sekertarisku di kantor. Tentu saja di rumah (atau di manapun) aku berusaha tampil sebagai laki-laki, suami dan ayah yang baik. Tetapi setelah perselingkuhanku yang hampir menghancurkan keluargaku itu, istriku seperti agak dingin. Bahkan kita terbilang sangat jarang melakukan hubungan sex, walau itu seharusnya tidak menjadi alasan mengapa aku ‘jajan’ kesana kemari. Apalagi sekarang dengan Lastri, pembantuku sendiri, aku tentunya sangat-sangat tidak menginginkan hal seperti itu terjadi. Tetapi kadang saat libido sudah membara, tindakan yang aku lakukan jadi berseberangan dengan akal sehatku sendiri.

Malam itu, sekitar jam 9, setelah menemani anakku tidur dengan cara membacakan cerita kesukaannya, aku dan istriku duduk di sofa depan TV. Dia ada dipelukanku. Sambil nonton TV, aku iseng main-mainin puting dia yang malam itu tidak dibungkus BH. Istriku hanya mengenakan daster tipis, tanpa BH dan CD, dia memang sering suka tidur seperti itu. Beberapa saat setelah putingnya aku buat mainan, ternyata istriku mulai terangsang, dia mulai mendesah. “Aaahhh… mmmm… ssshh…” desisnya.

Tanpa aba-aba, dia langsung jongkok di depan sofa, memelorotkan celanaku dan mulai mengoral kontolku. “Oough… glough… ggghhh… agghhh…” kontolku yang mempunyai panjang dan diameter di atas rata-rata ini memang kurang muat di mulut dia. Tapi istriku mempunyai cara oral yang lain daripada yang lain. Aku gak tau apa yang dia lakukan di dalam mulutnya, kontolku selalu terasa terpilin, tersedot dan pada waktu yang sama seperti dielus atau dijepit-jepit, itu belum sensasi kasar gigi-giginya yang gingsul dan tidak rata. Sebentar saja aku sudah mengerang erang.

10 menit dioral seperti itu, aku sudah tidak tahan. Istriku langsung aku tarik ke sofa. Disana, dia aku telentangkan. Aku buka lebar-lebar pahanya, dan langsung kuarahkan ujung kontolku ke memek dia. Memang seperti ini yang dia suka, istriku gampang sekali menjadi panas sekaligus gampang juga menjadi ‘dingin’. Kadang foreplay yang romantis atau agak sedikit lama, seperti FK, ngenyot puting dia, mengoral memek atau menjilati klentit dia malah ‘membunuh’ gairahnya. Bertele tele, katanya.

Makanya, bless… ”Aackh… dooorooong, paaah…! Aachkh…” dalam sekejap kontolku sudah ditelan oleh memeknya. Setelah masuk, aku langsung ambil posisi. Dengan dia telentang melintang di sofa, maka separuh pantatnya masih menggantung. Aku lalu memegang kedua kakinya di mata kaki dan mengangkatnya melewati bahuku. Dengan begitu akses kontolku semakin leluasa menggasak memeknya.

Jleb… jleb… jleb… kcak… kcak… clack… clack…!!!

Aku mengayuh istriku dengan tempo sedang, kontolku keluara masuk dengan mulus di memek dia, bahkan biji pelirku seakan-akan menampar-nampar pantatnya dari depan. Aku lihat istriku sibuk mempernikmat dirinya sendiri, dia pilin-pilin sendiri putingnya sambil mendesah-desah, sementara memeknya di serahkan kepadaku untuk digenjot. Cairan memek dia semakin banyak yang keluar, menimbulkan suara kecipak-kecipuk yang semakin keras, diselingi desahan-desahannya yang memang kubiarkan bebas berekspresi. Masih dengan tempo sedang, aku mengayunkan pantat untuk mendorong dan menarik kontolku di lorong memek istriku, aku terperanjat ketika memandang ke depan.

Sofa itu memang membelakangi tangga ke lantai dua, di sana aku melihat sosok yang membuatku kaku. “Lastri?!” kataku dalam batin. “Sejak kapan dia di sana?”

Dengan santai, memakai kaos tidur terusan sepaha, dia melihatku ngentotin istriku tanpa berkedip. Melihat aku memergoki dirinya, dia malah dengan cueknya membungkuk melepas celana dalamnya lalu berjongkok dan mulai bermasturbasi mengobel-obel memeknya. Walau aku tidak bisa melihat secara jelas memeknya karena jarak dan cahaya yang temaram, tetapi apa yang dia lakukan semerta-merta mendongkrak libidoku. Kontolku seakan mengeras 2x lipat, tanpa sadar aku menggenjot memek istriku lebih kuat dan lebih cepat. Istriku yang tidak tahu kejadian itu, malah tambah menikmati. Sambil mengerang ngerang dia meremas remas susunya kuat-kuat.

Samar-samar dengan jarak itu, aku melihat Lastri mengobel memeknya dengan cara memasukkan jari tengahnya ke lobang memeknya. “Sudah tidak perawan kah dia?” batinku. Perasaanku tambah tidak karuan, libido yang naik ke ubun-ubun membuatku secara tidak sadar menggenjot istriku dengan RPM tinggi sejak 10 menitan yang lalu. Di antara selangkanganku, istriku kelojotan mencapai orgasmenya yang entah ke berapa, sedangkan kontolku bagai piston panas masih menggenjot dengan ganas memek dia.

Tak seberapa lama kemudian, akupun merasakan dorongan spermaku sudah mencapai ujung tanduk. Dengan mengerang keras, sengaja suaraku tidak kutahan. Sambil menatap Lastri lekat-lekat, kusemburkan lahar panasku ke rahim istriku walau di dalam imajinasiku, sperma itu seakan kusemprotkan ke dalam rahim mungil Lastri. “Arrggghhh…!!” aku menjerit.

CROT… CROT… CROOOOTT…!!!

Istriku langsung mencabut kontolku dari memeknya dan memasukkan ke dalam mulutnya sambil bergumam, “Mmm… ****** papa nikmat banget malam ini.”

Sedangkan pandanganku masih lekat ke Lastri yang kelihatanya sudah pula mencapai orgasme. Dia duduk mengelosoh di tangga. Sesaat istriku menarik kepalaku untuk diajak FK, aku mengikutinya. Kami FK dalam-dalam. Setelah selesai FK, pandanganku kembali kuarahkan ke tempat Lastri, tetapi dia sudah tidak ada di sana.

Istriku beringsut bangun dan menuju kamar mandi. Setelah dia di dalam, aku menuju ke lokasi dimana si Lastri bermasturbasi tadi. Di sana kutemukan genangan lendir encer di lantai. “Hmm…orgasme juga dia rupanya.” batinku.

Aku saput lendir itu dengan jariku, kucium, lalu kujilati dan kutelan. Hanya dengan itu, libidoku dibuatnya bangkit kembali, seakan aku ingin saat itu juga menerjang ke kamarnya dan menggumuli badan mungilnya serta menggenjot memek sempitnya. Tapi, sekali lagi, aku NAKAL, bukan GILA!

Dua hari berlalu.

Jum’at siang itu, aku di kantor sedang membaca laporan-laporan dari staff, juga menandatangani permohonan purchasing dan mutasi gudang. Blackberryku berdering. Istriku, batinku.

“Halo, papa?” terdengar suara di seberang.

“Iya, ada apa, babe?” jawabku.

“Mama rencana mau balik ke kampung sore nanti, mama tahu ini mendadak, barusan di telepon bapak, eyang sakit.” cerocosnya.

“Iya, tapi kan mama tahu kalo papa ga bisa kemana-mana week end ini, besok ada stuffing.” jawabku.

“Iya makanya, mama balik sendiri aja sama anak kita, papa di rumah.” jelasnya lagi.

“Terus, mau bawa mobil sendiri? Ato naik travel aja?” tanyaku lebih lanjut.

“Gak, pa, mepet! Gak sempet pesen tiket, mama sama mas Dedy aja, juga lebih save.” jawabnya. Dedy sebenarnya adalah driver kami, yang juga sudah kami anggap sebagai saudara. Sementara dia jadi driver, aku percayakan juga kepadanya usaha rental mobilku.

“Ok,” kataku lagi, “Si Lastri diajak aja, sekalian pulang kampung.” Tentunya hal itu adalah yang paling logis aku sarankan, mengingat libidoku kepada dia yang udah ada di ubun-ubun, sedangkan aku sendiri (saat ini) tidak mau kejadian kalau aku sampai tidak bisa menahan diri ngentotin dia.

“Udah mama ajak, tapi dianya gak mau, katanya bulan kemarin sudah pulang kampung, dia mau ngumpulin dulu uange, katanya kalau di bawa pulang kampong pasti abis, anak itu memang agak boros.” jawab istriku.

Deg! Semerta-merta jantungku seperti berpacu… Well? Semoga aku diberi kekuatan, batinku.

“Ya udah, mama ati-ati ya, sampaikan salamku ke eyang dan bapak ibu. I’m gonna miss you, babe.” kataku lagi.

“I’ll gonna miss u too, luv u pa!” jawab istriku.

“Luv u too, take care ya, hunny.”

“Ok, see u.”

Klik. Telepon terputus. Aku terbengong. Ini artinya aku bakalan dua hari dua malem di rumah berdua bersama Lastri, si pendiam imut yang ternyata nakal banget itu. Seketika konsentrasi kerjaku buyar berantakan.

Sore itu telah selepas mahrib, ketika aku memasuki garasiku. Aku masuk sendiri, tanpa ada yang bukain. Pintu depan rumahku dan garasi memang aku bikin otomatis, dioperasikan menggunakan remote yang selalu ada di mobilku maupun istriku. Harganya lumayan mahal, istriku sempet sewot ketika aku memasangnya.

Aku bilang, ”Ini biar gak merepotkan orang rumah, kan bisa buka sendiri.”

Tapi istriku membantah, ”Halah, alasan!” katanya, ”Ini pasti buah dari keisengan papa. Buang buang duit aja,” tambahnya, ”Emang duit tinggal gunting sendiri apa?”

Aku hanya tertawa, aku memang selain orangnya iseng, aku juga gadget and electronic freak. I just can’t hold my self kalau lihat sesuatu yang ‘berbau otomatis’, pasti segera kukuras tabungan buat membelinya. Ini yang sering bikin istriku sewot.

Dengan santai aku masuk rumah. Langsung menuju ke kamar. Kulempar tas kerjaku ke ranjang dan melucuti bajuku. Penat setelah kerja seharian membuatku cuman punya satu pikiran setelah sampai rumah. Berendam! Dengan telanjang bulat aku berjalan menuju kamar mandi di dalam kamarku yang memang aku pasang jacuzzy. Astaga. Kaget, hampir lepas jantungku. Di jacuzzy, aku lihat sesosok telanjang telentang.

“Rika!” teriakku sambil kalap menutupi kontolku yang telanjang. Rika adalah adik iparku. Sekilas tentang rika, dia berumur sekitar 25 tahunan, 2 tahun lebih muda dari istriku, single. Kalau istriku kecil dan bisa dibilang mungil, Rika sebagai adik berbody sebaliknya, bongsor, sedikit chubby tapi gak gemuk, model yang bertulang besar. Dadanya lumayan gede, hampir dua kali lipat dibanding dengan dada istriku. Dan yang paling menarik, dari rok mini yang sering dia pakai, pantatnya kelihatan bulat dan padet banget.

Rika tetap tidak bergeming dengan mata terpejam dan headset di telinganya. Ealah, ketiduran di jacuzzy ni anak, pantes aja dia gak denger aku masuk. Pelan-pelan aku beringsut mau masuk ke kamar lagi, tapi...

“EH, MAS!!” aku mendengar dia menjerit kaget melihat aku yang hampir beringsut, telanjang bulat di hadapan tubuh bugilnya.

“Iya, ini aku! Kamu ngapain berendem telanjang di jacuzzyku?” jawabku sambil menutupi kontolku yang jadi setengah tegang melihat tubuh putih cubby adik iparku ini.

“Hehehe… sorry, aku minjem jacuzzynya, abis penat banget pulang kerja. Lagian yang namanya berendem ya bugil lah.” katanya lagi. “Mbak Ine tadi pulang kampung, eyang sakit. Aku gak bisa pulang, makanya mbak Ine minta aku mampir sekalian beliin makan buat mas, soalnya pasti makanan gak bakalan kepikir di otak mas kalo mbak Ine pergi. Aku datang, mas belum pulang, jacuzzy kosong, ya aku manfaatkan.” cerocosnya dengan hanya melintangkan tangan kirinya ke dada untuk nutupin puting susunya. Yah paling gak putingnya ketutupan, dan tangan kanannya untuk menutup memeknya tanpa berusaha untuk bangun, alias masih dengan cueknya telentang.

Rika ini anaknya emang selebor. Selain seenaknya sendiri, sebenarnya dia orangnya asyik dan terbuka, juga berwawasan luas. Aku sangat cocok ngobrol sama dia. Ya tapi maksudnya gak ngobrol dalam keadaan bugil. Aku sendiri kalang kabut nutupin kontolku yang semakin membesar dan mengeras di depan tubuh bugilnya.

“Udah, gantian kalo gitu, aku juga pengen berendem.” sahutku ketus.

“Ya elah, pelit amat sih. Masih PW nih, kalo mas cuman mau berendem aja napa harus ribut, jacuzzy luas ini…” katanya lagi.

Aku garuk-garuk kepala menyadari maksud dari ucapannya, tanpa sadar ngelepasin tangan yang aku pakai menutup kontolku. “Gak, kamu kaluar, aku mau berendem.” kataku lagi.

“Ealah, pelit amat sih? Tinggal masuk aja, kan muat berdua… dan tuh konti di tutup dunk, lagian beringas banget sih junior?” katanya.

Aku kembali teringat kontolku yang memang sudah 60% menegang. Dengan reflek aku kembali membekapnya dengan kedua tanganku. “Rik, please dunk, aku gak bisa nih berendem berdua…” kataku lagi.

“Ya itu derita, mas, kalo mau berendem ya harus mau berbagi.” jawabnya santai sambil benahin headsetnya dengan tangan kanannya, dan mulai menutup matanya lagi, nerusin tidur, alhasil itu memek kembali telentang di hadapanku. Aku jadi bingung, sebenernya yang punya jacuzzy ini siapa sih?

“Geser!” kataku ketus, ketika akhirnya aku menyusul juga ke jacuzzy.

Dia hanya melenguh dan menggeser sedikit posisinya ke kiri. Aku berbaring di kanannya, jacuzzy itu cukup besar tapi pada dasarnya adalah single jacuzzy, jadi kami tetap berhimpitan. Bagian kiri tubuhku bersentuhan dengan bagian samping kanan tubuhnya. Aku lirik susunya yang kurang berhasil ditutup dengan tangan kirinya. Menggelembung naik turun seiring tarikan nafasnya.

“Jangan lihat-lihat, ntar nafsu lagi…” katanya sambil masih memejamkan mata.

Jembret, batinku. Ketahuan! “Pret, emang aku ini manusia gak bermoral?” sanggahku.

“Mas sih aku yakin bermoral, tapi nggak dengan burung mas, tuh masih beringas banget.” katanya.

”Lha, berarti kamu juga perhatiin kontolku dunk?” kataku lagi. Sengaja aku langsung sebut ‘kontol’ biar terdengar vulgar dan kasar sekalian. Nyindir kata- kata sarkasme dia yang barusan.

”Hahaha…” dia malah tertawa. “Lha ****** mas besarnya segitu, masak ga menarik perhatian, aku kan normal, mas.” katanya lagi dengan menekankan kata ******, membalas sindiranku sambil berbalik. Sekarang dia terbaring miring memunggungi aku. Aku ikutan miring menghadap ke dia, tanpa pengahalang, mau tidak mau kontolku menempel di belahan pantat chubbynya.

“Eh, sekarang malah nempel di pantat nih ******.” katanya masih selebor.

“Alah, bentar aja, mau pijat punggung nih.” kataku lagi. “Salah siapa ngotot berendem bareng, dah tau jacuzzy sempit.” Jacuzzyku emang ada water jetnya, yang berfungsi untuk memijat.

“Aduuuh, nganjel banget sih nih ******.” keluhnya. “Ihh, jangan digerak-gerakin dunk, ntar bisa masuk ke lubangku, soalnya kepalanya pas di tepinya.” katanya lagi.

Karena struktur kontolku yang panjang dan agak bengkok ke dalam, posisi ini tentu saja riskan, soalnya kepala kontolku langsung berhadapan dan nempel di mulut memeknya. Kami manusia bukan patung, tentu saja bergerak, minimal kontolku pasti berkedut-kedut nempel di memek seperti itu. Tidak memakan waktu lama, kepala kontolku sudah menyeruak di pangkal bibir memeknya dari belakang, membuka kelopak memeknya dan bersentuhan dengan ujung jalan masuk ke relung vaginanya. Ditambah licinnya air jacuzzy yang dicampur dengan aromatherapy soap.

“Mas, mundur dikit dunk, kepala batang mas sudah mulai masuk di lubangku nih, geli banget.” katanya.

“Iya, bentar.” kataku, tapi aku tidak juga segera mundur. Aku sengaja membiarkan kontolku dalam posisi itu, abis enak juga. “Rik, kamu masih perawan gak?” tanyaku, karena memang adik iparku itu belum menikah.

“Nggak, kan dulu aku sudah pernah cerita ke mas.” jawabnya.

“Oh, iya juga, nakal juga kamu ya, ternyata.” sambungku.

“Kalo gini, lebih nakal sapa, aku ato mas?” jawabnya sambil cekikikan

“Hehehe… aku emang ga pernah bilang kalo aku orangnya alim.”

Bless…!

Pelan tapi pasti, karena licinnya lobang memeknya, mungkin juga karena cairan memeknya yang sudah mulai mengalir, dari belakang kontolku meluncur semakin dalam ke relung memek adik iparku.

“Aaaagghh…” erangnya lembut. “Jangan dimasukin, mas, cabut dooonkkk…! Aaarrgghhh…” erangnya lagi, tapi tanpa reaksi penolakan apapun dari gerakan tubuhnya.

Tak seberapa lama, tanpa dorongan pinggul pun, kontolku sudah masuk setengahnya ke lobang kewanitaan dia. Masih tidak ada reaksi penolakan, hanya dia jadi diam, tidak banyak bicara seperti tadi. Pelan tapi pasti, aku mencoba menggoyang pinggulku naik turun. Di dalam kepalaku memang seperti ada teriakan penolakan, gila apa yang aku lakukan? Masa aku ngentotin adik iparku sendiri…!!!

Tapi kalau dilihat dari awal muasal kejadian ini, kan dia yang memulai, dia juga sudah nggak perawan. Lagipula, juga tidak ada pemaksaan maupun ada penolakan, jadi ini bukanlan sebuah perkosaan. Hanya dua insan dewasa yang menyalurkan kebutuhan, pikirku mencari pembenaran dari tindakanku ini.

Selang beberapa lama aku menggoyang-goyang pinggul setengah hati, terasa seperti ada empotan di dalam liang vagina Rika. Gila, pikirku… empotan ayam. Aku memejamkam mata menikmati sedotan-sedotan erotis dari liang vagina adik iparku itu, hingga pada satu titik aku tidak tahan lagi. Sambil bilang, “Sorry, Rik!” kupeluk pinggangnya dan menghujamkan kontolku sedalam mungkin.

“Arrrgghhh… maaassss!!!” erangnya.

Dengan posisi miring tersebut, aku genjot dia sejadi-jadinya. Air memercik kemana-mana, sedangkan Rika menggelepar-gelepar seiring genjotanku yang semakin cepat. Ia tanpa canggung mengerang-erang dan berteriak. “Aarrghh… maaasss… oogghhh… myy… goooddddd… aghh… agh… agh... aaccgghhh…”

Karena di jacuzzy, aku merasa kurang bebas menyetubuhi adik iparku, sedangkan nafsuku bener-bener meledak-ledak (entah kenapa). Aku cabut kontolku, lalu berdiri. Aku bopong dia dari jacuzzy, masih tanpa penolakan, kulemparkan tubuh bugil dan basah kuyup dia ke ranjangku. Dengan nafsu, aku sosor mulut dia yang sedari tadi mengerang-erang. Sambil French kiss, kutindih dia dan kembali kuarahkan kontolku ke lobang memek dia.

BLESS…!!! Kali ini, karena posisi MOT, dengan mudah kontolku menerobos memek chubby dia yang sudah basah kuyup. “Aachh… ackhh… arrggghhh… mmmpppfftt… mmppfttt…” Rika mengerang keenakan.

Setengah jam aku menghajar memek dia dengan posisi MOT, memang aku sengaja tidak berganti posisi, disamping aku canggung mau berganti posisi, aku juga sangat menikmati ngentotin memek chubby dia yang istimewa sambil tak henti hentinya mem-French kiss bibir dan lidah dia yang nggemesin. Hingga sudah terasa lahar pejuhku hampir meledak, aku lepasin French kissku dan bertanya, “Rik, boleh kukeluarin di dalem kamu?”

“Aagghh... aghhh… gak pa-pa… aku lagi amannn… dan aku juga mau dapet lagii…”

“Kalo gitu kita keluar barengan… arrrrgghhhh…!!!”

Tak berapa lama kemudian, aku muntahkan sperma panasku di rahim dia, aku hujamkan dalam-dalam kontolku ke memeknya adik iparku itu. Rika juga mengerang keras sambil mendekap erat dan mencakar punggungku. Setelah bergoncang-goncang hebat, akhirnya tubuhnya terhampas ke kasur dengan lemas. Masih dengan posisi menelungkup, aku biarkan kontolku terus menancap di memek dia.

Aku bergeser ke samping agar adik iparku itu bisa bernafas. Dengan masih memeluk dia, sesekali aku sosor bibirnya yang nggemesin itu, seakan tak ada puasnya aku mem-French kissnya. Dia dengan hanya tertawa-tawa kecil, melayani setiap hisapan bibirku dan kecupan-kecupan nakalku.

“Udah ah…” katanya sambil beranjak dari ranjang lalu menuju ke kamar mandi lagi.

“Mau berendem lagi, Rik?” tanyaku.

“Gak ah, mas. Mau mandi aja, trus makan yuk?” ajaknya.

“Ayuk, aku juga sudah laper, mana lemes lagi.”

“Hihihi, habisnya mas goyangnya kaya kesetanan gitu.” jawabnya.

“Memek kamu tuh yang enak banget, bikin aku jadi lupa diri. Dapet berapa kali O kamu, Rik?” tanyaku menggoda.

“Tiga!” jawabnya selebor.

Aku menyusul dia ke shower, kita mandi bareng. Hampir saja aku gak tahan lagi, mau kuentot lagi dari belakang. Abis pantatnya putih dan montok bener, hehehe…

Kami makan makanan yang tadi dibawa sama Rika di ruang tengah. Sambil makan, aku lihatin mulut sexy adik iparku itu mengunyah makanan. Dan belahan dadanya yang mengintip nakal Dari kaos U can See istriku yang dia pinjem dan sedikit kekecilan. Sedangkan pinggul montok cubby dia hanya dibungkus hot pants ketat dan kekecilan yang juga punya istriku, tanpa memakai CD, jadinya memek dia nampak nyemplak dan sedikit basah, mungkin sisa spermaku yang masih sedikit demi sedikit mengalir keluar dari memeknya.

“Kamu tadi ke sini naik apa, Rik?” tanyaku memecah keheningan.

“Diantar temen.” jawabnya.

“Pulang apa mau bobo sini?” tanyaku sambil masih jelalatan ngelihatin tubuh indahnya.

”Balik ah, besok masuk pagi, gak bawa seragam lagi.” jawabnya. “Lagian kalo di sini, alamat gak bisa bobo sampe pagi, hihihi…” tambahnya lagi.

“Pret, macam sexy aja kau!” kataku sok berlogat batak, sambil ngeloyor ke depan TV, karena aku emang udah selese makan. “Mau minta anter pulang?” lanjutku lagi.

“Ya iyalah, masa tega biarin aku naik taxi malam-malam gini, ntar kalo di perkosa orang gimana?” jawabnya mulai selebor.

“Weks!” balasku.

Rika masih beres-beres piring bekas makan kita tadi, lalu dibawanya ke tempat cuci piring dan mulai mencucinya. Adik iparku ini walau selebor tapi rajin orangnya, untuk urusan kecil seperti nyuci piring dll. Dia paling ogah kalau harus ngerepotin pembantu. Padahal ada Lastri…

LASTRI…!!!

“Lastri…” pikirku, tadi kami bertempur cukup seru, dan Rika pun teriak-teriak semau sendiri, mustahil kalau Lastri sampai gak denger. Gawat bin syahwat! Kalau sampai dilaporin sama istriku, bisa ancur-ancuran aku. Sambil berfikir, aku melirik adik iparku yang masih nyuci piring. Dari belakang, karena lampu dapur, celana hot pants kekecilan milik istriku yang dia pakai hampir tidak dapat menutupi benda apapun yang ada di baliknya. Pantatnya nampak nyeplak penuh, bergoyang-goyang seiring kegiatan dia mencuci piring. Kekhawatiranku tentang Lastri yang mungkin mendengar aktivitas kami tadi seolah langsung musnah, seiring libidoku yang terbakar dengan cepat melihat body adik iparku yang baru saja aku entotin tadi.

“Satu ronde lagi yuk, Rik!” aku tiba-tiba sudah di belakangnya, menempelkan kontolku yang sudah ¾ tegang ke belahan pantatnya dan berbisik tepat di telinga. Aroma rambut yang habis keramas menusuk sekali ke hidungku membuat libidoku tambah gak karu-karuan.

Rika menoleh ke arahku, menempelkan bibirnya di bibirku dan menggigitnya kecil, lalu sambil masih mencium dia berkata, “Ogah ah, aku merasa bersalah banget ama mba Ine.”

“Ayolah, kalau kita simpan ini di antara kita aja mana ada yang tau?” sanggahku sambil bibirku mulai mengenyot bibirnya.

“Gak mau,” katanya pendek, sambil menjulurkan lidah hangat dia, menyentuh ujung lidahku.

Libidoku tambah terbakar habis-habisan, aku nyosor bermaksud untuk French kiss dia dalam-dalam, tapi Rika lebih cepat menarik kepalanya ke samping, sehingga aku nyosor angin. Melihat aku tidak mendapat sasaran, dia cekakak-cekikik sambil menjulur-julurkan lidahnya, mengejek. Tangannya lalu menjulur meremas kontolku dan bilang, “Mbok coba kendaliin sedikit nih burung to, mas, kan kasihan mbak Ine. Mas selain sama aku pasti sudah ngesex sama puluhan wanita selama pernikahan dengan mbak ya? Hayo ngaku sama Rika, sudah berapa wanita yang mas entot selama nikah sama mbak Ine?” katanya lagi.

“Emmm...” aku gak langsung menjawab, cuman manyunin mulut. “Emang Ine pernah cerita apa aja?” tanyaku lanjut, perbincangan ini terjadi dalam posisi aku masih belum melepaskan pelukanku dari belakang kepada adik iparku itu. Dan kontolku juga masih dalam kondisi setengah tegang, menempel erat di belahan pantatnya yang hanya dialasi oleh celana hotpants ketat, tanpa celana dalam.

“Jawab dulu pertanyaan Rika, sudah berapa cewek mas entotin?” dia mendesak.

“Well, cuman ama kamu.” gurauku.

“Wekksss…” katanya sambil menggoyang-goyangkan pantatnya yang masih ditempel sama kontolku, membuatnya semakin keras menegang. “Berapa?” desaknya lagi.

“Kenapa sih?” aku masih mencoba ngeles.

“Say it straight like a man, berapa?” Rika terus mendesak. “Jujur sama Rika. Kalo mas jujur, gak akan merubah pandangan Rika ke mas, malah Rika akan membantu mencari jalan keluar, kalau memang libido adalah masalah mas selama ini.”

Tawarannya tampak menggiurkan. “Ok, gue akan jujur, tapi jawab dulu tiga pertanyaan mas dengan jujur pula.” kataku menantang.

“Ok, tanyakan langsung ke tiga pertanyaan itu di awal, Rika gak mau pertanyaan berikutnya adalah pengejaran dari pertanyaan sebelumnya.” jawab Rika. Sudah aku ceritakan dari awal kan kalo adik iparku ini emang cerdas, dan dia adalah salah satu tempat curhatku (dan istriku, mungkin). Dan tentunya gak pernah terlintas sedikitpun di otakku bahwa akhirnya aku entotin juga dia. Well, let’s call it a human error.

“Fine,” kataku. “Pertama, apa pandangan kamu tentang aku? I mean, selama ini, sampai… emmm, ok deh, including sampai aku ngentotin kamu barusan.” lanjutku.

“Ok, itu yang pertama.” jawab Rika. “Yang kedua?”

“Yang kedua, Ine pernah cerita ke kamu gak, dia pernah ato belum selingkuh… emmm, ok deh, gue frankly aja, ML sama cowok lain, selama kita menikah?”

Rika mengangguk mengerti. ”Ok, yang ketiga?”

“Trus yang ketiga, apa pertimbangan kamu kok sampai mau ML sama aku tadi, soalnya aku tahu kamu orang yang selalu penuh pertimbangan. Sudah itu aja.”

“Hihihi…” Rika ketawa kecil. “Pertanyaan mas gak seperti biasanya, kurang tajam, kurang berbobot, cuman seputaran ngentot aja. Agak susah ya mikir pas horny?” lanjutnya sambil masih ketawa-tawa dan menggoyang-goyangkan pantatnya menggoda.

”Ayo jawab.” tidak kutanggapi ejekannya.

“Ok, Rika jawab. Pertama, pandanganku tentang mas… mas itu orangnya sebenernya penyayang, bertanggung jawab, sedikit ganteng, eh jangan GR lho, tapi mas punya masalah besar, mas gampang horny. Dan masalah lanjutannya, waktu mas horny, mas selalu berhasil mendapatkan pelampisan instant dengan memanfaatkan kecerdikan, kata-kata manis mas, pesona, bahkan uang mas. Walau mas akhirnya menyesalinya, tapi toh siklus ini berulang tanpa mas mampu menghentikannya, entah kenapa. Jadi di mataku, mas bukan orang yang harus dibenci, melainkan harus ditolong.”

”Oh, gitu ya?” aku mengangguk-angguk.

“Kedua: yup, mbak Ine pernah ML sama cowok lain selain mas selama pernikahannya. Rika harap mas tidak egois dan tetap mencintai dan menerima mba Ine apa adanya, selain mas juga harus introspeksi, juga mba ine menyesal… menyesal karena BEBERAPA cowok yang pernah dia goda dan dia tiduri, tidak ada yang seberingas mas, hehehe…”

“Sumpe lo?” tanyaku menyela.

“Ga juga, aku cuman ngarang kok, jangan langsung GR gitu kenapa sih? Makanya besok lagi kalo ngentotin mba Ine, tunjukin kalo mas jantan perkasa dan unforgettable, jadi mba Ine cuman ML ama cowok lain kalo butuh variasi, bukan ngejar butuh, hihihi…”

“Omongan lo mulai ga enak, Rik! Ini kita bicarain istriku lho, kakak kamu lho...”

“Justru itu, makanya kita harus membicarakannya secara terbuka dan apa adanya, kebutuhan kebutuhannya, kelebihan dan kelemahannya, mengingat dia adalah orang yang sama-sama kita sayangi.”

“Ok... ok…” jawabku sekenanya. “Dan yang ketiga?” tanyaku lagi.

“Oo... apa tadi pertanyaan ketiga?” katanya.

“Ngeles lo, pertanyaan ketiga: pertimbangan lo mau ngentot ama aku tadi? Gak mungkin kalau kamu khilaf, I know u too well…” jawabku.

“Lha ini, baru berbobot… percaya apa gak, kalau aku sudah minta ijin mbak Ine buat menguji mas, apa sampai hati ngentotin aku, adik iparnya sendiri, dan kalau memang mas tega dan sampai hati, ini menjadi pertimbangan buat dia ngajuin gugatan cerai, dan ternyata… mas sampai hati!”

“Sumpeh lo? Boong abis! Yang bener ah...” sergahku.

“Hahaha… takut nih?” banyolnya selebor.

“Kurang ajar lo, Rik!” sergahku.

“Hihihi… ok, yang tadi boong. Sejujurnya, aku emang khilaf, aku lagi punya masalah sama cowokku. Ngelihat burung mas, body mas, lalu mas nempel-nempel, masuk separo, akhirnya ya sudahlah… ngentot-ngentot dah. Lumayan dapet kuda gratisan, hahaha…” Rika ketawa terbahak bahak.

“Gila lo, Rik. Hampir aja aku jantungan sama jawaban kamu sebelumnya, kalo sampai bener seperti itu, bisa mati beneran aku. Aku gak ngebayangin hidupku kalo mbakmu sampai ninggalin aku!”

“Hmm, aku seneng mas masih mikirin keutuhan pernikahan sama mbak Ine.”

“Ya iyalah! Gila apa? Mbak kamu itu masa depanku, satu-satunya yang aku mau untuk tua dan mati, ya cuman disamping dia.”

“Dan kelihatannya mbak Ine gitu juga, aku ngiri sama kalian berdua.” kata Rika lagi. “Walau kalian ini gila-gilaan soal ngentot sama orang lain, hahaha…” lanjutnya selebor.

”Ah, dasar kamu!” kuremas payudaranya.

“So…” katanya lagi. “Kalo aku bilang, demi mbak Ine aku gak mau satu ronde lagi, apa mas masih mau maksa, bujuk atopun seduce aku?” kata dia lagi. smart move girl!

“Nope!” kataku sambil mencium kilat pipi dia lalu mundur, dan mau berbalik ke depan TV lagi.

Tetapi tangan Rika tiba-tiba menjulur ke arah kontolku dan bilang, “Trus nih konti mau dibiarin berdiri tersiksa gini aja? Beneran nih bisa nahan? Ntar Lastri lagi jadi pelampiasan?” godanya.

“Gila lo! Ini emang kalo sudah berdiri susah disuruh duduk. Tapi biarin aja, ntar dibawa tidur juga dah kalem sendiri.” jawabku.

Rika tersenyum penuh misteri. Dia menyusulku ke sofa. “Kelihatannya Rika bobo sini aja deh, sembari ngawasin, jangan sampe mas nakal-nakalan sama Lastri, hihihi…”

“Pret, tai lo!” kataku ketus. “Eh, menurutmu Lastri tadi denger kita gak ya?” tanyaku.

“Denger, tadi dia sempet nanya aku, tapi dia sudah kukondisiin untuk tutup mulut dan dimakanannya yang tak kasih ke dia tadi sudah kucampur sesuatu, dia pasti sudah tidur pulas sekarang.” jawabnya cuek.

“Rika-rika, bisa aja lo, trus katanya lo gak bawa baju seragam?” sambungku.

“Ya besok pagi aja anterin ke kost pagi-pagi…”

“Iye, princess!! Eh btw, emang kamu tahu apa tentang Lastri? Maksudnya, kelakuan asli dia kalo di kampung? Kan dia dari kampung lo yang nun jauh di mato, hehehe…”

“Hmm… kalau masalah Lastri di kampung, aku gak begitu tahu, soalnya kan beda desa, cuman satu kecamatan doang. Tapi kalau tentang dia sama 'manusia hornian' yang ada di sini, hmmm…” katanya sambil nyolek kontolku dan melirikku binal.

“Maksud lo?!” kataku tanggap atas sindiran dia dan menepiskan tangan dia yang sudah mulai akan meremas batang kontolku.

“Please deh, mas… seakan mas bisa sembunyiin ini dari aku!”

“Ine tahu soal ini?” tanyaku lagi dengan sangat gugup.

“Nah kan bener! Gila lo, mas! Masa Lastri sih? Dia kan masih anak-anak!!” teriaknya sambil melotot ke arahku.

Sadar telah masuk ke dalam jebakannya, aku gak berusaha ngeles lagi. What did I tell u? She’s damn freaking smart. Shit!!

“Gak terjadi apa apa, jujur! Aku mergokin dia nonton bokep di kompiku, trus terjadi sedikit pembicaraan, lalu tiba-tiba dia ato aku entah siapa yang memulai, kita French kiss. But that’s all, saat itu aku bener-bener bisa kendaliin diri… entah malaikat apa yang masih menjagaku? Dan serius, aku nyesel seribu nyesel.” jelasku panjang lebar seakan malah curhat.

“Gila lo, mas! I don’t know, apa yang kamu punyain mas, tapi kelihatannya kok hampir semua cewek bertekuk lutut di depan kamu. Makanya kamu jadi gede kepala, trus jadi brengsek gini deh…”

“Hush, jaga bicaramu!” sergahku.

“Serius! Saat kamu apel pertama kali, aku sempet minta ke mbak Ine buat ikhlasin kamu buat aku, tapi mbak Ine bersikeras. Padahal dengan cowok-cowok dia yang lain, mbak Ine asik-asik aja.”

“Eh? Ngomong apa sih kamu, Rik? Jadi… halah, boong banget lo! I’m not your type kale…”

“Hmm,” Rika hanya menjawabku dengan senyuman. “Hehehe, cuman mo ngetes se-PD apa mas itu.” lanjutnya ngeles.

“Preet!” balasku.

Rika merebahkan kepalanya di pangkuanku, dengan begitu, otomatis tanganku melingkar di perut dia. Sambil terus cerita-cerita, mata dia memperhatikan acara TV yang kita tonton, sementara aku? aku memperhatikan dua tonjolan bukit kembar di puncak buah dadanya. Puting itu seakan berlomba ingin melompat ke luar dari You can see tipis tanpa BH yang dia kenakan. Naik turun seirama dengan aliran nafasnya yang entah kenapa menurutku tampak sedikit kurang teratur. Sengaja kupindahkan tanganku dari perut ke dadanya, walau tidak tepat diatas kedua putingnya. Rika masih cuek dan terus bercerita tentang dia dan pacarnya yang seakan ‘kurang mengerti’ kebutuhan dia dan apa yang sebenarnya dia inginkan.

Gairahku kambali naik ke ubun-ubun, aku tahu sebentar lagi aku tidak akan dapat menahan gejolah birahi yang selalu mengasaiku begitu ia terbangkitkan. Tanganku pun secara otomatis mulai melakukan remasan-remasan lembut terhadap payudara adik iparku yang sekal itu. Dan remasan itu semakin keras, semakin keras lalu berubah menjadi gerakan-gerakan jari melingkar-lingkar di seputar putingnya. Melingkar dan sesekali mencolek dengan lembut ujung puncak puting yang terasa semakin mengeras itu. Lalu gerakan itu berubah menjadi pilinan terhadap puting Rika. Seperti sedang mencari chanel radio, aku memilin-milin puting yang semakin keras itu. Kontolku sudah ngaceng 100%, entah kenapa, sensasi ini benar-benar membakar birahiku, membara panas dan liar.

Rika sendiri seperti tidak ada tindakan untuk menghentikan remasan dan pilinan jari-jariku terhadap buah dadanya. Malah sesekali aku mendengar desahan-desahan halus keluar dari mulut manisnya. Walaupun aku orangnya suka tidak kontrol terhadap birahi, tetapi aku dapat menjadi orang yang sangat sabar apabila melakukan tindakan foreplay dan merangsang pasangan. Bisa dibilang, aku selalu mengerti dimana titik lemah seorang cewek, perlakuan apa yang paling dia sukai dan apa yang dapat membakar birahinya. Masih bermain-main dengan keterampilan jariku, dengan tangan kanan meremas dan memilin dada Rika, tangan kiriku dari bawah bergerak ke arah pangkal lehernya, menyusur belakang telinganya lalu berbalik ke depan dan mengusap lembut bibirnya.

Rika mulai lebih jauh terpancing, lidahnya mulai terjulur menyambut jari-jariku yang bermain-main di bibirrnya. Sejurus kemudian, jariku telah bertarung dengan sengit melawan lidahnya yang menjilat-jilat liar. Seiring dengan puntiran putingnya dengan tangan kananku, aku masukkan kedua jariku ke mulutnya dan menjepit lidahnya…

“Aghhh…” Rika menggelinjang lalu tiba-tiba mengubah posisinya menjadi terlentang. Ia kangkangkan kedua kakinya, aku tidak menyadari kapan tangannya sudah masuk ke celana hot pants yang ia kenakan dan mengobel memeknya sendiri dengan kedua tangannya.

Aku keluarkan tanganku dari mulutnya, dan kugunakan keduanya untuk memproses buah dada dan putingnya. Rika semakin seperti kesetanan mengobel lubang memeknya. Akupun semakin tidak tahan, dengan penuh nafsu kutarik U can see-nya ke atas, hingga tarpampanglah buah dada adik iparku yang montok itu, lalu dengan segera aku menunduk dan mempermainkannya dengan mulut dan lidahku.

Rika semakin menjadi-jadi, diobelnya sendiri memeknya dengan kedua tangannya dengan RPM tinggi sambil mendesah-desah tidak karuan. Jilatanku pun semakin turun, ke arah perutnya, lalu kusodok-sodok pusarnya dan kupermainkan dengan lidahku. Erangan dan lenguhan Rika semakin keras, akupun semakin bergerak ke arah bawah dari tubuhnya. Dengan posisi merangkak di atas badannya dalam gaya 69, kupelorotkan hotpants yang menutupi memeknya tanpa CD itu, aku tercengang melihat tiga jarinya sudah masuk ke lobang memeknya sendiri yang sudah sangat basah itu.

Aku segera mencabut jari-jari itu, menyingkirkan tangannya dan menggantikannya dengan mulut dan lidahku. Baru beberapa jilatan dan hisapan, Rika mengejang-ngejang dengan keras dan menyemburkan cairan orgsmenya beberapa kali ke mulutku. Tanpa menyia-nyiakan cairan favoritku yang beraroma sangat aku sukai itu, aku menyedotnya habis tanpa ampun. Rika pun akhirnya menggelosoh lemas seusai orgasme.

Terengah-engah dia berkata, “Hehehe... thanks ya, mas.”

“It’s OK, kamu enak?”

“Banget…”

“Good, mau mandi lagi?”

“Ah, ntar aja deh, masih mau menikmati sisa orgasmeku dulu.”

Aku kembali duduk dan memegang kontolku. “Kalo gak keberatan, tetep posisi itu ya, tak pake ngocok bentar.”

“He’eh…” jawabnya.

Akupun segera mengeluarkan kontolku dan dengan posisi mengangkang di antara kepalanya, aku mulai mengocok sambil memperhatikan matanya yang sayu menatap kontolku yang kukocok dengan tanganku sendiri. Praktis kontolku hanya berjarak beberapa cm dari mukanya. Lalu sengaja aku menurunkan sedikit posisiku sehingga biji pelirku menggesek hidung dan mulutnya. Aku berharap dia sedikit terangsang lagi lalu membantuku dengan sedikit menjilat buah pelir maupun batang kontolku, sialnya Rika tidak bereaksi. Aku tahu dia sengaja tidak melakukan itu. Tapi tidak masalah, dengan pemandangan seperti itu, matanya yang tidak berkedip menatap kontolku yang sedang kukocok, dadanya yang terpampang indah dan memeknya yang masih kelihatan licin mengkilap, tidak butuh waktu lama sebelum aku menyamburkan spermaku. Aku memang tidak berniat menahannya terlalu lama, walau aku mempunyai kemampuan untuk itu. Dan kecrotan spermaku sengaja aku arahkan ke atas bibir dia. Rika pun tidak protes ataupun mengubah posisinya, sehingga spermaku sukses membanjiri bibirnya. Dia tersenyum dan menjilat sedikit pejuh yang belepotan di bibirnya itu.

Hanya itu yang terjadi malam harinya, keesokan hari aku mengantarkan dia pagi-pagi ke kos. Dan aku yakin kejadian kemarin akan tersimpan rapi di memory kita berdua.

Hari bergulir kembali, memang paginya aku merasa ada pandangan aneh di mata Lastri waktu mengganti sprei ranjangku yang sangat basah karena permainanku dengan Rika. Disana juga ada sisa-sisa cairan memek Rika dan sedikit pejuhku. Tapi dia diam dan tidak tanya macam-macam. Aku bertanya dalam hati, ancaman apa yang dipakai oleh Rika?

But what the hell, aku gak mau memikirkannya lebih lanjut, fakta bahwa Rika memang jagonya memanipulasi pikiran orang lain adalah suatu hal yang somehow menakutkanku sekaligus membangkitkan libidoku setiap kali aku memikirkan dia.

Ine kembali dari kampung membawa banyak berita, pertama mbah sudah agak baikan. Lalu masalah kakak keponakan kami, Andri, yang digugat cerai oleh istrinya, mbak Yuni kecil (kami menyebutnya begitu, karena kakaknya mas Andri juga mempunyai nama sama, Yuni dan kita menyebutnya Yuni gede) padahal mereka sudah dikaruniai dua anak. Dan dia bilang mbak Yuni gede juga pulang kampung. Serta dalam waktu dekat, pas liburan anak kami, istriku pengin main ke rumah mbak Yuni gede yang ada di kota lain, bersama rombongan dari kampung. Selain dalam rangka peresmian rumah baru mbak Yuni, juga istriku ingin ngajak anakku main di Trans Studio. So be it. Untuk urusan berlibur memang aku selalu memanjakan dan menuruti keinginan istri tercintaku, walau tentunya budget yang harus kukeluarkan tidak selalu sedikit.

Malam itu, setelah membacakan dongeng kesukaan anakku, aku mengantarkannya tidur, besok adalah hari besar buat dia. Naik pesawat ke rumah budhenya. Dia selalu suka pesawat, dan sedikit terobsesi dengannya. Dari gambar wallpaper di kamarnya, game-game kesukaan dia, mainan remote control sampai paper craft kerajinan tangan dia (well, dalam hal ini aku yang bikin, atas supervisinya, hehehe) semua tentang pesawat. Dan aku juga selalu encourage apapun yang menjadi passion dia, aku tidak pernah membatasi, malah selalu aku dorong dengan info-info dan hal-hal yang membuatnya lebih bisa mengekplorasi kreativitas di hal apapun yang dia sukai. Dan di umurnya yang baru 4 tahun itu, dia juga termasuk salah satu penggebuk drum terbaik di tempat les dia. Setiap kali melihatnya, kebanggan selalu mengharuku. Tak bisa aku berhenti bersyukur karenanya.

Malam itu juga, setelah anakku tidur. Sebagai ritual karena akan meninggalkanku seminggu, aku menggenjot dengan semangat istriku di sofa ruang tamu, kita memang sering sembarangan dalam melakukan kegiatan sexual. Mungkin juga karena tampat-tempat itu terasa lebih erotis sehingga membuat libido kami lebih terpancing. Dan seperti kejadian dahulu, Lastri mengintip kami sambil masturbasi. Kali ini pandangan mata kami bertemu, dan dia hanya tersenyum penuh arti kepadaku sambil mengobel memeknya dengan… SHIT!! itu dildo milik istriku! Dildo itu sengaja aku beli untuk variasi sex kami. Anak kecil yang nakal!!

Keesokan harinya, istriku berangkat. Dia akan terbang dari kota S bersama beberapa orang dari rombongan dari kampung. Diantar oleh mas Dedy, Lastri kali ini ikut juga sekalian pulang ke kampung karena dia bilang orangtuanya juga sakit. Heran, banyak banget yang sakit akhir-akhir ini.

So here I am, home alone, bukan karena aku tidak bisa mengajukan cuti dari kantor, tapi aku prefer mengambil cuti itu pada hari lebaran. Kurasa itu lebih logis daripada menghabiskannya di tempat mbak Yuni dengan kegiatan yang itu-itu aja. Sebenernya aku mengharapkan Rika datang menemaniku pada masa ini, hanya pada detik terakhir dia menginformasikan bahwa permohonan cutinya dari kantor di ACC, so dia ikut dalam rombongan wisata keluarga tersebut. That makes me really home alone. Walau, tidak menutup kemungkinan aku mengajak sekretarisku, Umy, untuk bobo nemenin aku di rumah, atau sebaliknya di apartemen dia, atau dalam sekali call aku dapat mengundang ABG-ABG simpananku kalau sewaktu waktu libidoku bangkit, so it’s not a big deal for my sexual life actually.

Hari ke-2 setelah kepergian anak dan istriku untuk berlibur di rumah mbak Yuni. Terus terang aku kangen mereka. Aku bahkan tidak diberi kesempatan bicara agak lamaan oleh anakku pada saat aku telepon, dia masih larut dalam euphoria liburan di kak Priya, kakak ponakan favoritnya. Priya ini anak mbak Yuni gede, satu tahun lebih tua dari anakku, dan keduanya share interest yang sama: Pesawat. Ya udah, papanya udah gak kepakai dalam tahap ini. Aku hanya tersenyum sendiri waktu nyetir pulang, membayangkan betapa cerita anakku pasti akan sangat heboh kalau dia sudah kembali nanti. Di depan gerbang, aku kaget ada seorang yang mendeprok di depan gerbangku.

“Mbak Yun?” sapaku kaget setelah turun dari mobil dan melihat wajahnya.

Mbak Yuni inilah istri kakak ponakanku, mas Andri, yang aku ceritakan menggugat cerai dia karena mas Andri sekarang dibutakan oleh pihak ke tiga. Ada perempuan lain di bahtera rumah tangga mereka.

“Dik…” sapanya lirih. “Aku kemarin sudah sms sama dik Ine kalau mau datang ke sini, dan dik Ine bilang gak pa-pa…” lanjutnya.

“Naik apa, mbak? Kok tidak nelpon? Kan aku bisa jemput.” tanyaku lebih lanjut.

“Nggak pa-pa, dik, takut ngerepotin.” jawabnya cepat.

“Gak pa-pa, mbak. Gak usah sungkan gitu ah, mbak, kaya dengan siapa aja, aku kan adikmu.” jawabku.

“Mungkin sebentar lagi bukan,” desisnya lirih sambil berpaling. Dikiranya aku tidak mendengar.

Setelah memasukkan mobil ke garasi, aku mempersilahkan mbak Yuni untuk masuk rumah dan segera membuatkannya minuman dingin. Mbak Yuni ini sebenarnya seumuranku, orangnya kecil mungil dangan kulit putih. Pakaiannya selalu rapi, dia mengenakan jilbab, dan menurutku, mas Andri beruntung mendapatkan istri secantik dia. Sebenernya dia anak orang kaya, hanya papanya mengalami kebangkrutan tidak berapa lama setelah dia menikah dengan mas Andri. Karena tidak tahan sama tekanan, papanya meninggal sakit jantung dan mamanya menyusul tidak lama setelah itu. Kasihan juga, sekarang hanya tinggal dia dan kakak kandung dia yang bertempat tinggal di Batam.

“Tadi mbak naik apa? Kok mbak tidak nelpon, kan saya bisa jemput mbak, atau gimana…” aku mengulangi pertanyaanku yang tadi belum dia jawab dengan penuh.

“Aku naik bis, dik. Aku sudah sms sama dik Ine, dan dia bilang gak pa-pa aku sementara numpang di Semarang. Di kampung aku sudah tidak kuat, dik, melihat mas Andri…” jawabnya. “Dan maaf kalau tadi tidak nelepon kamu, sebenernya mau nelepon, hanya… pulsaku habis.” lanjutnya lirih.

“Oo, gak pa-pa, mbak. Hanya seperti aku bilang tadi, kalau mbak nelepon kan aku bisa jemput di terminal, atau sedikit persiapan… eh, anak-anak ikut eyangnya berlibur ke rumah mbak Yuni gede ya, mbak?” kataku lagi mengalihkan pembicaraan. Aku tidak mau dia selalu teringat kampung, sementara dia mencoba ‘lari’ untuk menenangkan pikiran. Well, kelihatannya aku selalu tahu.

“Iya, anak-anak ikut.” jawabnya pendek.

Aku memandangnya dengan sangat iba, bener-bener kakak ponakanku, si Andri itu memang gila. Aku juga bukan laki-laki baik-baik, tetapi… menelantarkan anak istri jelas tidak ada di dalam kamusku. Kami bertemu pandang, aku sadari betul mata mbak Yuni tampak sangat capek dan sayu. Padahal wajahnya manis, mungkin lebih manis dari istriku. Sebenarnya mbak Yuni ini pintar berdandan dan merawat diri, dulu pas pertama kali bertemu (waktu aku melamar Ine) dia nampak segar dan energik, sekarang benar-benar terbalik 180 derajat, terlihat capek dan layu. Aku sadar bebannya pastinya sangat berat.

“Eh, mbak Yun mandi dulu aja ya, tak siapin makanan. Aku tadi cuman beli seporsi sih, tapi cukup kok kita makan berdua. Nanti aku masak sedikit, atau mau makan di luar?” kataku lagi berusaha seriang mungkin.

“Sudah, apa adanya aja, dik, tidak usah repot-repot.” jawabnya.

“OK, mbak Yun mandi, aku masak, trus kita makan dulu sebelum mbak Yun istirahat, kelihatannya capek banget kakakku yang paling cantik ini.” kataku menggoda.

“Hmm,” dia hanya tersenyum simpul.

“Nah, gitu dunk, senyum dikit, kan tambah manis… jangan lesu terus geto, ntar cepet tua lho. Santai aja, mbak, ntar juga semua ada jalannya. Nah, sekarang mandi aja dulu. Tak ambilin handuk sekarang, nyonya?” godaku lebih lanjut. “Eh, btw, kok gak bawa tas? Maksudku, baju ganti dll?” tanyaku lagi.

Dia malah tertawa terbahak-bahak, aku sampai kaget, udah stress berat kali mbakku yang satu ini. Ke arah gila mungkin? Serem juga! “Iya, tadi lupa cerita…” katanya. “Kelihatannya tasku ketinggalan di terminal, tadi dari rumah aku bawa koper, tapi dasar pikun, pas mau naik bis jurusan ini, cuman tas kecil yang aku bawa…” lanjutnya.

Eh? Aku bengong… tapi pernyataannya tadi benar-benar menegaskan pikirannya yang kacau dan tidak fokus. “Eeh, y-yang bener, mbaK?” tanyaku masih kurang percaya.

“Sumprit suwer kewer-kewer.” jawabnya mencoba bercanda. “…dan kenapa aku gak nelpun kamu, dik… karena sampai di bis, aku juga kecopetan, hp dan dompetku ilang.” lanjutnya sambil menunjukkan tas kecil dia yang robek, seperti bekas di silet.

Eh? Aku tambah bengong, sambil garuk-garuk kepala ala Wiro Sableng. “Hahahahaha…” tawaku keras-keras. “Wedew, dengan begini, aku nobatkan mbak Yun sebagai orang ter-sial of the day deh. Ntar piagam dan piala menyusul. Wedew… kacaw!” candaku lebih lanjut.

Kami berdua tertawa, mungkin dengan pemikiran yang berbeda di otak kami, jujur aku tidak melihat apa yang membuat dia tertawa, karena yang nampak di mataku hanyalah wajah kosong dan mata sayu yang kehilangan minat akan hidup. Benar-benar kasihan.

Aku bilang gak usah dipikirkan, ntar kalo cuman HP gampang, tak cariin lagi, trus masalah surat-surat yang di dompet ntar kita urus, tapi katanya cuma dompet uang yang hilang, semua surat-surat ada di tas.

“Nah, apa kubilang? Kalau rejeki gak akan ke mana…” kataku mencoba bercanda lagi. “Trus abis mandi, mbak Yun mau make baju apa? Jangan telanjang lho, karena di rumah ini cuman ada kita berdua. Aku takut kagak nahan.” lanjutku menggoda dia.

“Yee… ya minjem baju Ine to, kalau boleh.” jawabnya masih sambil senyam-senyum.

“Boleh lah, apa sih yang gak boleh buat mbak yu kita yang paling maniizzz ini?” jawabku masih becanda. Dia kembali tersenyum sambil tersipu-sipu

Aku masih mengaduk-aduk telur orak-arik saat mbak Yun keluar dari kamar mandi yang ada di kamarku dengan dibalut daster tidur cream milik istriku dari sutra tipis tak berlengan yang sedikit kebesaran dengan ‘V’ neck rendah dan panjangnya hanya sepanjang atas lutut (harusnya ukuran baju itu sepaha, tapi karena mbak Yun bertubuh kecil dan pendek, jadinya agak kedodoran di bawah).

Rambutnya basah karena habis keramas. Aku sedikit tercengang, kalau tidak berjilbab, kakak iparku ini ternyata manis beneran. Pandanganku turun ke dada kecil dia, lalu ke pinggulnya. Kaos tidur ini terbuat dari bahan sutra yang tipis (ya kan buat tidur, jadi biar adem), bisa kulihat tonjolan putingnya yang mencuat mungil di atas dadanya yang juga mungil dan di pinggulnya tidak ada siluet karet CD, dengan begitu aku berasumsi, mbak Yun tidak memakai sepotong baju dalam pun di balik kaos tidur istriku yang dia kenakan saat itu.

Aku menelan ludah. Di dalam otak kepala atasku bilang: Jangan! Jangan! JANGAN! Inget! Eling! Nyadar! Tapi di dalam otak kontolku: Hmmm, aku gak tahu apa yang ada di sana?! Si ****** langsung berdiri. Tegak! 100%! SIAP GRAK!!

“Duduk, mbak, nih sudah siap.” kataku.

Dia langsung duduk dan makan dengan lahap, kukira dia betul-betul lapar. Aku hanya menatapnya sambil tersenyum, aku lega dia sudah tidak canggung dan sungkan denganku lagi karena memang aku sebelumnya tidak begitu dekat dengannya.

Habis makan dia langsung berdiri. “Biar aku yang nyuuci piringnya, dik.” katanya, mungkin khawatir aku masih sungkan dan mencuci piring bekas makan kami itu sendiri.

“Waduh, mbak, gak usah… gak usah sungkan maksudnya. Heheh... Silahkan, tolong di cuciin, sekalian wajan bekas gorang telur tadi ya, dan please jangan lupa juga piring bekas sarapan tadi pagi, hehehehe…” jawabku cengegesan.

“Dasar…!” katanya sambil tertawa dan membawa semua piring ke tempat cuci piring lalu mulai membilasnya.

“Yap, giliranku mandi.” kataku sambil melompat dari kursi.

***

Aku keluar dari kamar, sudah mandi dan memakai cologne kesukaan istriku. Ine selalu bilang, bau cologneku ini selalu membuat dia bergairah. Entah kenapa aku reflek mengguyurkannya ke badanku tadi. Aku juga hanya mengenakan baju kebesaranku kalau di rumah, boxer kain lentur (melar) agak ketat dan kaos dalam berlengan putih. Aku gak begitu peduliin kata-kata Ine bahwa burungku kelihatan terlalu menonjol di balik boxer ini dan selalu mengingatkanku untuk menggenakan CD, apalagi kan ada Lastri. Tapi aku cuek abis, make CD di dalem boxer kan tidak berperikekontolan, ****** jadi sumpek & terpenjara. Dan kaos putih ini juga membuat dadaku yang bidang terlihat sedikit lebih menonjol.

Aku lihat mbak Yuni sudah duduk di ruang keluarga sambil nonton TV. Aku notice, mbak Yuni mengikuti gerakanku dari ujung matanya dari mulai aku keluar kamar tadi, memang aku tidak langsung menghampiri dia melainkan menuju ke ruang tamu, mengambil tasku yang tadi aku tinggal di sana sewaktu mempersilahkan dia masuk. Aku mengambilnya lalu berjalan naik ke ruang kerjaku untuk menaruhnya di sana. Lagi-lagi aku notice, pandangan mata mbak Yuni secara diam-diam masih mengikuti gerakanku.

Aku membanting tubuhku, menghempaskannya ke sofa panjang yang juga di pakai duduk mbak Yun. Sambil mendesah panjang, aku angkat kakiku ke footstool yang memang pasangan dari sofa itu.

“Capek banget ya, dik?” katanya membuka percakapan.

“Lumayan, mbak, kantor membuka cabang baru dan aku yang diminta mengkoordinasikan semua.” jawabku. “Dan lagi, beberapa hari ini harus bangun pagi-pagi, bersih-bersih rumah dulu, kan gak ada Ine sama Lastri. Aku gak mau ntar kalo Ine pulang, rumah jadi kotor. Ine kan sedikit alergi debu, jadi sebisa mungkin aku jaga rumah sedikit bersih.”

“Ine beruntung ya?” jawabnya lagi.

“Beruntung apanya?”

“Ya itu, punya suami lucu, baik dan perhatian, macam kamu, bahkan alergi dia saja kamu care bener. Kalau masmu, jangankan bersihin rumah…”

“Sudahlah lah, mbak manis…” potongku, aku gak mau mengarahkan pembicaraan ke masalah dia, tidak malam ini. Karena it just not good, tubuh dan pikiran dia perlu istirahat dari masalah itu, perlu ‘berlibur sejenak’ dari pemikiran-pemikiran yang berat itu.

“Every body different, dan percayalah, aku juga gak sebaik itu… yach, walau memang benar kalo aku tuh lucu, imut, ganteng, pinter, humoris. Banyak juga orang bilang aku kharismatik dan sebagian lagi bilang aku tuh sexy, itu belum predikat macho yang selalu mereka gosipkan di balik punggungku. Tapi apa boleh buat, aku…”

“Halah-halah… sudah-sudah, narsis banget nih anak. Gak bisa dipuji sedikit, hihihi…” kata mbak Yun sambil mencubit pinggangku dengan gemas.

Menanggapi cubitan itu, aku cuman tersenyum simpul sambil meliriknya. “Eh, mau ngajakin cubit-cubitan?” sergahku, dan dia cuman tersenyum

Mata kami bertemu, kulihat matanya meredup. Sinar kepsrahan sekilas memercik di sana. Dalam tahap ini, aku fully aware, berdasarkan pengalaman, dengan sedikit kocekan, wanita manapun akan bisa kamu bawa ke ranjang. Trust me. Tapi pertanyaannya; apa bener aku mau membawa mbak Yun, kakak iparku ke ranjang? Mataku turun ke lehernya yang kecil namun jenjang dengan ukuran tubuhnya, bergerak naik turun berusaha menelan ludah di tenggorokannya yang kering tercekat. Satu tanda lanjutan!

Lalu ke dadanya yang kecil dengan puting yang mencuat dari balik kaos daster sutra tipis yang dia kenakan, dada dan puting yang telah memberikan asi kepada kedua anaknya. Puting yang telah dikenyot abis oleh dua orang anak masing-masing selama 8-9 bulan. Lalu ke pinggulnya yang juga kecil dan ramping, entah kenapa otomatis otakku mengukur, karena pendeknya tubuh mbak Yun, jarak diantara pangkal paha, tempat lobang memeknya dan pangkal dinding rahimnya tentunya sangat pendek. Dengan begitu, kalau di terobos kontolku tentunya akan mentok sampai dasar sebelum semua panjang batangku tertelan oleh saluran vaginanya.

Lalu kulihat paha kanannya yang dia tumpangkan diatas paha kirinya, keduanya semakin dia tekan, semakin dirapatkan, biasanya hal ini dilakukan wanita untuk menahan ‘sensasi’ yang ada di bibir vagina mereka apabila mereka mulai terangsang. Satu lagi tanda lanjutan… Plus ditambah kenyataan yang sudah aku ketahui sebelumnya, kalau mbak Yun, kakak iparku yang imut dan mungil ini, tidak memakai satu potongpun CD di balik kaos tidurnya.

”Kenapa, dik, kok lihatnya begitu?” katanya dengan intonasi yang berusaha dia jaga ketenangannya, namun yang meluncur bukannya kata-kata yang tenang, melainkan suara parau tercekat yang seperti menahan sesuatu.

Aku masih kalem, aku adalah laki-laki brengsek berpengalaman yang telah malang melintang di dunia perlendiran yang licin dan basah selama bertahun tahun. Menghadapai wanita despered, butuh belaian dan gampang terangsang bukan kali pertamanya bagiku. Memang sebagian besar berakhir di ranjang. I’m a jerk, I know!

“Enggak kok! Eh, mbak kalau dilihat tanpa jilbab dan make up emang beda ya? Maksudku, sebenernya lelaki manapun yang bisa mendapatkan mbak, bisa dibilang sangat beruntung…” jawabku masih sambil tersenyum.

“Ah, kamu bisa aja, dik, menghibur wanita yang sudah dicampakkan ini…” katanya dengan senyum kecut.

Aku menggeleng sambil tersenyum, masih dengan mata yang tajam menatap matanya. Dia menelan ludah kembali. Di sini sebenarnya sudah 80% goal kalau langsung aku tubruk. Kemungkinan besar dia pasrah, atau malah memberikan ‘perlawanan’ yang panas. Tetapi aku masih ingin menahan diri, lagipula dia kakak iparku sendiri, masa adik ipar sudah aku entot, kakak ipar mau aku makan juga?

“Nggak ada yang namanya mencampakkan dan tercampakkan di dalam suatu hubungan cinta, mbak. Yang ada adalah jalan yang memang harus ditempuh oleh masing-masing pihak, jangan menyerah untuk mengarungi hidup, mbak. Aku yakin, suatu saat nanti jalan hidup bisa berganti cerita.” jawabku.

Mata mbak Yun langsung memerah, raut mukanya kembali menyiratkan kesedihan yang sulit diukur, dan tangisnya mulai meledak. Bagaimanapun aku mencoba kelauar dari topik pembicaraan itu, nyatanya semua masalahnya masih bergantung di otak dan hatinya, dan belum tersalurkan. Aku mengulurkan tanganku untuk memeluknya, aku elus pundaknya, lalu punggungnya dan menariknya ke arahku, membiarkannya menggunakan bahuku untuk menagis sepuasnya.

Hampir 20 menit aku menyangga kepalanya di bahuku. Tarikan nafas tersenggal karena tangisannya membuat tubuh kecil itu seperti dihentak-hentakkan ke dadaku. Setelah kurasa dia sedikit dapat menguasai diri, dia melepaskan pelukannya. Sambil kelabakan, mba Yun menghapus air mata yang masih meleleh di pipinya. Aku meraih tissue lalu membantu mengelapnya.

“Maksih, dik…” katanya.

“Untuk apa? Untuk telor gorengnya atau…”

“Untuk minjemin bahu buat mbak menangis, rasanya agak lega sekarang.”

“Kalo bahuku knock down, dan dapat dilepas seperti robot, tentunya aku rela melepasnya, tak pinjemkan ke mbak buat dibawa mbak ke manapun, kali-kali aja butuh sewaktu-waktu. Asal jangan ditinggal di halte aja.”

“Hehehe…” dia tertawa masih di antara senggalan sisa tangisnya. “Dan sorry, bajumu jadi basah gitu.” tambahnya.

“Gak pa-pa, mbak, udah biasa… soalnya gak tau kenapa cewek kalau ada di dekat-dekat aku pasti bawaannya basah melulu.” godaku.

“Hihihi… basah yang mana nih? Atas apa bawah?” jawabnya sudah mulai agak bisa bicara konyol lagi, walau masih di sela isak tangisnya.

“Ya atas bawah, hehehe…” candaku lagi.

“Hihihi… ada-ada aja.” jawabnya sambil masih mengusap air matanya yang masih mengalir.

“Eh, ini Thomas-Uber cup, gamenya Indonesia lawan mana sih? Ini system group kan?” kataku pura-pura mengalihkan pembicaraan ke tayangan TV.

“Nggak tau tuh, dik, mbak jarang nonton TV akhir-akhir ini.” jawabnya pendek.

“Ya kalo di sini, mbak boleh nonton TV sepuasnya, hehehe… eh, btw, maaf nih kalo terlalu mencampuri, mbak cuman make baju luar aja ya?” tanyaku menggoda dan becanda lagi.

“Maksudnya?” tanyanya balik.

“Maksudnya, kan di lemari ada juga daleman Ine. Kalau mbak mau, bisa juga di pakai, biar mbak nyaman…” lanjutku.

“Eh, darimana kamu tahu aku tidak memakai daleman? Kamu ngintip ya?” selidiknya dengan setengah becanda, sok pura-pura marah sambil menyilangkan tangannya ke dada.

“Busyet, curigation amat… ya kelihatan lah, mbak, emang saya anak kecil? Nggak, maksudnya cuman ngingetin aja, kali aja mbak mau make, cuman biar mbak nyaman aja. Jangan berpikiran salah gitu ah, mbak, sensi amat, macem lagi dapet aja, hehehe…”

“Maunya sih, cuman gak enak sudah ditolongin, masa CD-nya mbak pake juga. Lagian CD Ine bagus-bagus, pasti mahal-mahal ya?”

“Iya mungkin, ada sih beberapa yang tak beliin buat hadiah pas ada momen special. Emang agak sedikit mahal, tapi gak pa-pa, kalo mbak butuh, pakai aja. Tapi kalau mbak merasa nggak nyaman make CD orang, ya terpaksa nunggu besok, baru kita bisa belanja.”

“Iya, besok aja, lagian gak pake gini malah sejuk, hihihi… eh, btw, setahu mbak kalo suami sampai perhatian beliin CD istrinya, berarti sayang banget ya?”

“Ya biasa aja, mbak, sayang ya pasti dunk… tapi misal gak mau make CD-nya, kan BH Ine bisa mbak pake, daripada nyeplak gitu, bikin cenat-cenut yang ngelihat, hehehe…”

“Maunya… tapi BH Ine kegedean, punyaku kan kecil.” katanya tersipu sambil tangannya secara reflek melintang di dadanya lagi. “Lagian kamu juga, dik, ngapain lihat-lihat dada mbak?”

“Abis, imut banget sih, hihihi…”

“Dasar!”

“Lagian mbak juga lirak-lirik ke ‘ini’-ku,” kataku nyeplos sambil nunjuk kontolku yang masih ¾ tegang.

“Abis gede sih.” jawabnya gak kalah selebor. “Berapa cm tuh?” tanyanya.

“Hmm… gak pernah ngukur sih, mungkin sekitar 21cm kalau tegang penuh.” jawabku santai.

“Sshhhhppp… gak muat dah!” kata mbak Yun sambil membuat mimik muka linu.

“Nggak muat di mana? Mana tahu kalau belom pernah dicoba?”

“Hehehe… jangan mincing-mancing ah, ntar mbak mau lho, hehehe…”

Aku tidak menjawab, hanya tersenyum sambil menatap matanya. Dan seperti yang kuharapkan, dia balik menatapku, ini artinya dia sudah mempunyai tekad dan keberanian untuk melakukan apapun saat ini. Kulihat dia beberapa kali menelan ludah di tenggorokannya yang aku tahu pasti luar biasa kering sekarang. Aku yakin, libidonya benar-benar sudah terpancing.

“Ya udah, mbak, aku mau tidur, besok harus berangkat pagi soalnya ada kerjaan yang musti diselesein pagi-pagi. Kalau bisa aku ntar pulang setengah hari buat nganter mbak belanja baju dan keperluan apapun yang mbak butuhin.”

“Nggak usah ngerepotin, dik. Mbak nggak ada duit, ini aja mau minjem Ine buat balik ke rumah besok, kalo Ine sudah dating.”

“Halah, emang perlengkapan cewek berapa sih? Kalo cuman CD sama BH aja aku masih kuat kok beliin.” kataku memotong.

“Hihihi… makasih, dik, kalian sekeluarga baik banget.”

“Sudahlah, mbak, santai aja… btw, mbak malam ini bobo di mana ya?”

“Dimana aja mbak bisa kok.”

“Mmm… kamar jagoan (anakku)? Jangan, dia paling gak suka ada orang nyentuh kasurnya, soalnya kamar tamu masih belum dibersihin. Ehm, masa mau di kamar Lastri? Jangan ah, gini aja, mending mbak tidur di kamarku, aku tidur di sofa.”

“Jangan lah, dik, masa tuan rumah malah tidur di luar? Mbak aja yang tidur di luar malam ini, baru besok kamarnya mbak bersihin.”

“Jangan, mbak. Pokoknya mbak tidur di kamarku aja, aku yang di luar.” kataku sedikit memaksa.

“Iya deh. Kalo gitu, biar adil, kita tidur aja di kamar bareng…” usulnya.

Lha ini yang aku tunggu, aku paling suka untuk menggiring perempuan agar seolah-olah dia yang mengambil inisiatif. Sudah aku bilang kan kalo aku penjahat?

“Eh, apa gak bahaya tuh bobo bareng?” tanyaku.

“Enggak lah, bahaya apanya kalo bobo bareng, kalau melek bareng lha itu baru…” candanya.

“OK, kalau mbak maunya begitu.” lanjutku.

Di kamar, kami mulai berbaring. Dia memunggungiku sedangkan aku menghadap ke arahnya. Aku tutupkan selimutku, karena malam itu memang dingin, dan aku melihat dia meringkuk menahan dingin (ditambah, AC yang sengaja aku gedein dikit, hehehe…)

“Makasih,” katanya setelah aku selimutin.

“Yup.” kataku masih di luar selimut.

“Kamu tidak dingin, dik?” tanyanya.

“Lumayan, emang kenapa?” jawabku polos.

“Sini lah, masuk ke selimut.” katanya sambil masih memunggungiku.

Aku segera masuk ke selimut, masih berusaha menjaga jarak. Damn, aku sebenarnya konak benar, tapi di dalam otak sehatku masih ada sisa-sisa pertahanan untuk menjaga sisa-sisa kehormatan wanita malang ini, kakak iparku yang sudah dizolimi oleh suaminya. Maka melawan segala dorongan libidoku, aku menjaga jarak, walau sudah sama-sama berada di dalam selimut. Sampai mbak Yun sedikit membungkukkan lagi badannya. Sontak pantat kecil dia menyundul kontolku yang memang sudah sejak tadi berdiri tegak.

JDUG...!!!

“Ooughh...!” erangku pendek.

“Eh, maaf…” katanya.

“Gak pa-pa, emang selimutnya agak sempit kok.” kilahku singkat, padahal selimutnya lebih dari lebar, hehehe…

“Iya,” katanya tidak kalah singkat, tetapi tanpa menggeser posisinya.

Jadinya posisi kami sangat rapat, punggungnya menempel di dadaku. Bisa kurasakan detak jantungnya yang benar-benar tidak normal. Seakan berpacu. Dan pantatnya lembut menempel di kontolku, dengan pembatas dua lembar kain tipis, dasternya dan boxerku. Toh itu sama sekali tidak bisa membatasi sensasi panas yang terasa di kulit kontolku, entah apa efeknya terhadap pantat kecilnya. Aku melingkarkan tanganku ke badannyayang sejak dari tadi aku tarik ke belakang punggungku sendiri.

“Maaf, mbak, tanganku agak pegel kalau di belakang terus.” kataku.

“Iya, gak pa-pa, malah anget…” bisiknya.

Dengan posisi memeluknya dari belakang seperti itu, otomatis lingkaran tanganku langsung mendarat di lokasi seputar dadanya. Libidoku tambah naik, meledak. Seakan benteng tipis pertahananku yang aku jaga mati-matian tadi dilabrak oleh peluru meriam super besar. Sekonyong konyong jebol, aku tahu pada titik ini, aku pasti sudah tidak akan bisa mengontrol diriku lagi. oh, betapa brengseknya aku…

Tanganku mulai merayap ke dadanya, menjamahnya dan meremas-meremasnya. Sedangkan tiupan nafas panasku sengaja aku semburkan ke tengkuknya. Dan di bawah, ****** tegakku kugesek-gesekkan ke belahan pantat kecilnya. Tidak ada indikasi perlawanan dari mbak Yun, aku kira dia mencoba pura-pura tidur, atau pura-pura tidak merespon kelakuanku. Tapi sekilas, aku dengar desahan kecil. Didorong oleh semua faktor, tanganku bergerak ke pinggulku sendiri, dan dengan gerakan cekatan seorang pejuang lendir, boxerku sudah kulepaskan. Kini tinggal ****** telanjangku menempel pada bagian luar dasternya. Dan sekali gerak lagi, daster itu terangkat sampai di pangkal pinggangnya. Terasa ujung kontolku menempel langsung dengan daerah yang sudah luar biasa basah. Vagina mba Yun!

Tanpa tunggu lama, tanganku kembali ke bukit kecil di dada mbak Yun, sedangkan kontolku berusaha menerobos memeknya yang sudah terlewati dua orang anak itu. Walaupun memek itu kecil, tetapi daya elastisitas dan cairan licin yang sudah melumurinya sangat memudahkan kontolku untuk menerobos relungnya. Bleeeessss…!!! Kudengar mbak Yun melenguh. Tetapi setengah jalan kontolku menyusuri lobang vagina lembutnya yang super basah itu…

DUK...!!! Mentok!

Apa kubilang, relung vaginanya cetek! Wanita dengan relung seperti ini sangat jarang, mungkin 1000:1. Dan rasanya ngentotin wanita model gini man… tiada duanya! Aku mendorong kontolku lagi. Kupaksakan. Aku merasakan dada mbak Yun berhenti bergerak, dia menahan nafas. Aku paksakan lagi, dan lagi, dan lagi. Kontolku melejat-lejat liar memenuhi relung vaginanya, seakan kontolku mengobok-obok semua relung vaginanya sampai batas yang terdalam. Aku tahan sumpalan kontolku di sana sejenak, lalu aku tarik mundur sedikit pantatku. Dan di saat dia melepaskan nafasnya. Sekuat tenaga aku lesakkan lagi ke dalam.

“HEGGGTTHH...!” sentaknya sepontan sambil menutupi mulutnya dengan tangannya sendiri.

Rangsangan itu begitu besar menerpa dadaku. Kenikmatan mentok di relung vaginanya, membayangkan letupan kebutuhan dan gairah seorang wanita menikah yang mungkin sudah berbulan-bulan tidak terpenuhi membuatku begitu melayang, begitu terangsang. Ditambah tingkah laku jaim yang ditunjukkan oleh kakak iparku itu, yang seakan tidak mau berterus terang kalau dia juga menikmati persetubuhan ini, membuatku semakin melayang.

Kutinggalkan dada mungilnya, kini tanganku mencengkeram erat pinggulnya, membantu hentakan gerakan pinggulku yang seperti kesetanan, bak piston dengan kekuatan penuh memompa relung vaginanya dari belakang. Sedangkan dia terlonjak-lonjak seiring dengan ritme sodokanku.

JEDUK..!! JEDUK..!! JEDUK..!! JEDUK..!! JEDUK..!! JEDUK..!!

Aku terus memompa, dan dia kini membekapkan kedua tangannya ke mulutnya sendiri. Linu, nikmat, sensasional… pokoknya sangat susah di gambarkan apa yang aku rasakan saat ini.

“EGH..!! EGH..!! EGH..!!” suara-suara hentakan nafasnya terdengar seiring hujaman kontolku di liang vaginanya.

Masih dengan kedua tangannya membekap mulutnya sendiri, aku melihat lelehan air mata di pipinya, tapi tanpa isyarat penolakan sama sekali, entah mengapa hal itu malah semakin melambungkan gairahku. Hampir 20 menit aku menyentak-nyentakkan kontolku di relung vaginanya, dan entah berapa kali aku merasa ada siraman panas di sana. Entah berapa kali mbak Yun mendapatkan orgasme, yang pasti giliranku hampir sampai. Aku hentakkan kuat-kuat pinggulku, kuhujamkan dalam-dalam kontolku di relung vaginanya dan kusemburkan pejuhku kuat-kuat di sana. Kurasakan dia juga mengejang dan menahan lenguhan…

CROTT...!!! CROTT…!!! CROOOTT…!!! CROOT…!!! CROTT...!!!

Entah berapa kali aku melejang, mengejang dan menyembur. Diiringi lenguhan, akupun lemas di belakang tubuh mugil kakak iparku. Sengaja kontolku tidak aku lepas, aku peluk dia lagi erat-erat dan kupejamkan mataku. Malam itu aku ingin tertidur dengan ****** masih ada di dalam vagina mbak Yun, kakak iparku yang mungil dan manis. Tak disangka, dia juga memeluk erat tanganku dan ikut tertidur pula di pelukanku.

http://artikelpernikahan.com/bannerpanas.gif